Sajak Tak Bertuan

oleh : Em Amir Nihat

Malam ini serasa menyebalkan buatku. Hari Senin adalah hari yang menyebalkan. Begitu keluhku. I hate Monday! Hari Minggu ini seharusnya aku isi dengan traveling ke Raja Ampat atau Naik Gunung Rinjani bersama Grup Pecinta Alam. Cuti beberapa hari. Namun hal itu hanya impian belaka, toh akhirnya aku harus mengerjakan tugas yang menumpuk. Tugas itu sebenarnya terlihat mudah hanya membaca sajak-sajak milik Khalil Gibran atau Sajak Cintanya Rumi, namun semua berubah menjadi sulit tatkala Bosku membawakan secarik kertas Sajak Tak Bertuan. Dan aku harus menemukan pemiliknya.

Sajak Tak Bertuan itu tersimpan rapi di dalam amplop putih yang ditali menggunakan tali kain putih yang bentuknya mirip tali pocong. Agaknya Bos sangat menginginkan diriku menemukan misteri apa yang dikandung didalamnya. Atau ada sebuah klu supaya aku naik jabatan. Mungkin saja juga sebuah naskah kuno penuntun menuju harta karun yang terkubur selama berabad-abad.

Ah! Khayalku gila saja. Mana mungkin bos yang kapitalis dan liberalis macam dia percaya dengan tahayul atau cerita-cerita kuno. Kan selama ini difikiran bos hanya bagaimana supaya barang laris manis, bisnis lancar sampai bosku ini memakai jasa underground yakni menggunakan Jasa perdukunan. Ada lima dukun yang bekerja sebagai pemulus jasa pekerjaan. Itu yang baru aku ketahui. Selebihnya di otaknya hanya ada tiga hal : Kencan dengan wanita baru tiap pekan, kumpul-kumpul komunitas mobil sport dan liburan ke luar negeri.

Atas dasar pemikiran itulah aku berani bertaruh bahwa paling banter ini ulah dukun untuk mengakali bosku. Trik atau ritual ghaib supaya bisnis lancar jaya. Aku pun sebenarnya sudah pengin sekali resign semenjak tahu bahwa bosku ini sudah tidak beres secara rohaninya. Di otaknya seolah-olah hanya ada uang, uang, uang dan wanita saja. Aku sih hanya bisa berharap mudah-mudahan Tuhan memberikan hidayah kepadanya supaya taubat. Minimalnya ia tidak jadi orang yang pelit. Orang kaya atau bisnisman akut memang setali tiga uang dengan kata “Pelit”. Jarang banget mendengar dari orang bahwa ada orang kaya yang dermawan. Dermawannya kalau ada maunya misalnya kalau ada hubungannya dengan bisnis. Mungkin ada yang dermawan tetapi jumlahnya bisa dihitung dengan jari. Pikirku.

Aku belum resign dari pekerjaan ini karena sebenarnya pekerjaan ini adalah pekerjaan yang aku suka. Sebagai Jasa penjaga perpustakaan tentu aku sangat menyukainya. Meskipun aku digaji menggunakan uang yang mungkin saja haram. Bosku ini mewarisi Perpustakaan Swasta milik mendiang ayahnya. Koleksi buku-buku disini sudah mendekati tiga juta buku. Dari buku Sejarah, Agama, Bisnis, Novel, Puisi, Esai, Cerpen, Resep Makanan, Ekonomi dan lain-lain semua kayaknya ada disini. Aku pun senang membaca Novel. Kini Novel yang aku lahap adalah “Origin” miliknya Dan Brown, “Negeri Para bedebah”nya Tere Liye dan “Desire” milik Haruki Murakami. Membaca novel begitu mengasyikan. Ketika kita terhipnotis alur ceritanya maka bagaikan orang yang sedang bercinta dengan kekasihnya, klimaksnya benar-benar ditunggu dan mendebarkan.

Amplop misterius berisi Sajak tak Bertuan itu kini kubuka. Aku merapal do’a do’a supaya aman dan selamat karena tadi pikiranku membayangkan ini ulah dukun. Bahkan aku juga menggunakan sarung tangan takut-takut kalau kecipratan sial sebab ulah amplop sialan ini.

Tertulis sebuah Sajak Empat Larik

“Pada Malam Purnama, Anjing bercinta dengan Rubah”

“Anjing itu berwarna kuning, Rubah itu berwarna bening lautan”

“Pangeran kurcaci mati dikalungi sebongkah kotoran babi”

“Seribu mata buta arah dan Habis ditelan bumi”

Betapa misteriusnya sajak ini. Apa maknanya? Gerangan apa pembuat sajak membuat sajak ini? Apa maksudnya Anjing bercinta denga rubah? Anjing berwarna kuning? Rubah berwarna bening lautan? Pangeran kurcaci? Sebongkah kotoran babi? Seribu mata buta arah?

Sungguh membikin penasaran. Mendebarkan. Memusingkan kepala. Apakah maksudnya semua itu? Pertanyaan-pertanyaan itu terus menghujani kepalaku dan aku kini dituntut memecahkan hanya semalam!

Aku tulis saja kata-kata itu di internet berharap akan muncul pemilik asli sajak. Aku tersenyum tipis karena meyakini benar bahwa tugas ini sangat mudah. Tinggal tulis kata maka beres. Begitulah Peradaban Maya yang kini manusia hidup didalamnya.
Dan ternyata sangkaanku salah besar. Kata-kata itu tidak ada di internet. Bahkan setelah aku terjemahkan ke Berbagai bahasa juga tidak ditemukan.

Di Era Internet sekarang ini yang informasi telanjang di depan mata kita lewat piranti komputer, laptop ataupun gadget ternyata masih tersimpan jutaan misteri yang tidak bisa dipecahkan hanya bermodalkan internet. Orang memberhalakan internet melebihi apapun sampai-sampai bisa dikalkulasi bahwa meyakini internet adalah otak Tuhan. Orang lebih gandrung membaca informasi-informasi tekstual yang sebenarnya secara batin benar-benar tidak dibutuhkannya. Kecuali, hanya beberapa informasi seputar berita harian, jadwal bola ataupun jadwal ceramah ustadz-ustdaz. Kitab Suci disimpan dalam lemari kaca yang kacanya penuh dengan debu akibat sangat jarang dibuka.

Sudah lima jam lamanya aku cari dan tampaknya memang benar-benar tidak ada di internet. Aku cari di kumpulan rak-rak buku puisi juga tidak menemukan. Marah dan frustasi. Hampir mendekati stress. Padahal besok pagi aku harus menyodorkan kesimpulan dan menemukan siapa sebenarnya pembuat sajak tak bertuan bajingan ini.

“Bangsat! Kalau begini mah tidak bisa ditemukan. Jam juga sudah pukul 2 malam. Ini bagaimana. Oh Tuhan… Please.. Bantu aku.” Ucapku

Tiba-tiba aku ingat dengan Kakek Maestro Sastra di Kotaku. Jarak dari tempatku hanya 2 km, tentu aku bisa mengejarnya. Setidaknya jangan sampai melebihi waktu subuh. Bertamu melebihi tengah malam memang kurang ajar tetapi sudah kadung mentok, aku tidak memperdulikan anggapan kesantunan ini. Daripada kena omel bos, tentu itu lebih menakutkan bagiku.

Aku berangkat kesana menggunakan mobil. Cepat-cepat. Kakek Maestro Sastra ini memang bukan orang biasa bukan juga orang yang luar biasa. Bahkan secara tampilan dan pekerjaan kebanyakan orang awam tidak akan tahu bahwa ia adalah maestro sastra. Lha wong pekerjaan sehari-harinya adalah memulung dan tinggal di sebuah kontrakan tiga petak.

Dari luar kontrakan orang-orang hanya melihat kumpulan kardus-kardus bekas dan ratusan kemasan air minum yang sudah dikantongi plastik. Tetapi kalau kita masuk ke petak itu kita akan tercengang melihat bahwa buku-buku hampir memenuhi tiga petak itu. Buku-buku disana memang bukan buku biasa. Kumpulan buku sastra dunia! Bahkan petak terakhir kamar mandi dan toilet juga diisi dengan buku. Memasuki petak itu kita akan merasa sempit sebab kira-kira hanya ada 3 X 3 Meter ruangan itu kosong. Itupun ada kardus kecil berisi baju-baju dan gelas serta piring. Aku menghitung hanya ada tiga baju oblong, satu kemeja lengan pendek sudah lusuh, empat celana panjang dan masing-masing tiga gelas dan piring. Sangat sederhana bahkan jika dibandingkan dengan kehidupan bosku, Kakek ini bagai bumi dan langit.

Kalau ukuran dunia mungkin seperti itu, tetapi kalau mau sebenarnya Kakek ini bisa saja jadi Menteri bahkan Presiden. Ia menguasai enam bahasa yakni bahasa Inggris, Bahasa Arab, Bahasa Jerman, Bahasa Jepang, Bahasa Mandarin dan Bahasa Indonesia tentunya. Menguasai sejarah dan sastra dunia. Baik sastra Melayu, Arab, Cina, Inggris dan Persia.
Anehnya Kakek ini tidak marah kepadaku. Padahal aku berkunjung dini hari.

“Kek, maafkan saya berkunjung dini hari mengganggu istirahat Kakek. Saya punya masalah ini Kek. Saya disuruh bos saya mencari pemilik sajak tak bertuan dalam amplop ini. Sudah aku cari di perpustakaan dan internet tetapi belum ketemu. Barangkali kakek tahu tentang sajak ini.” Ucapku sambil menyodorkan amplop berisi sajak empat baris itu.

“Oh, Coba aku lihat.” Balas Kakek singkat dan padat

Kemudian Sajak Tak Bertuan itu dilihat dan dibaca oleh Kakek.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s