Mengukur Kedalaman Pertanyaan “Agamamu Apa”

oleh : Em Amir Nihat

Selain urusan pernikahan dan tata cara ibadah keagamaan sepertinya pertanyaan “agamamu apa” perlu dihilangkan sebab malah bisa jadi sekat pemisah dan perusak keakraban. Mengapa ? Karena urusan agama hakikatnya tidak bisa dipadatkan hanya sebatas pengakuan belaka.

Jika kita berhenti pada pertanyaan “agamamu apa” seperti bertanya sekedar simbolis belaka, padahal agama terdiri dari akhlak-akhlak mulia yang luhur. Bahkan dalam hadits Rosululloh SAW menegaskan bahwa beliau diutus untuk menyempurnakan akhlak. Artinya beliau diutus untuk merubah perilaku yang buruk supaya menjadi berperilaku baik. Yang bohong jadi mau jujur, yang awalnya angkuh jadi rendah hati, yang awalnya apatis jadi lebih perduli dengan orang lain, yang awalnya pemarah menjadi penyabar dan contoh perubahan ke arah yang lebih baik lainnya.

Semestinya pertanyaannya bukan “agamamu apa” tetapi “apakah yang kamu lakukan sehingga kamu pantas beragama”, “apakah anjuran agama sudah dilakukan” dan lain sebagainya. Pertanyaannya mengarah ke perilaku pembuktian. Pertanyaan ini pun harap ditanyakan bukan ke orang lain tetapi ke diri kita masing-masing. Dan inilah yang perlu kita gaungkan sebab masih banyak dari kita yang beragama hanya simbolik dan kebanggaan belaka.

Tetapi harap difahami lebih dalam lagi bahwa pertanyaan agamamu apa dan apa yang kamu lakukan adalah urusan sama Tuhan. Kita tidak berhak memaksa dan ikut campur kecuali hanya sekedar saling mengingatkan dalam kebaikan dan kesabaran yang wujudnya juga keindahan.

Logika simbolik ( Agama KTP ) hanya akan membuat kita berperilaku angkuh yang dungu sebab kebanggaan simbolik beragama tidak diimbangi dengan praktik dalam ia beragama. Dan ini yang berbahaya sebab standarnya bisa mengarah ke perilaku munafik. Semoga kita dijauhkan dari perilaku ini. Aamin ya Rabb.

Iklan

2 tanggapan untuk “Mengukur Kedalaman Pertanyaan “Agamamu Apa”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s